Ilustrasi corona. (Foto: istimewa)
Ilustrasi corona. (Foto: istimewa)

Dalam waktu dekat, pemerintah akan melaksanakan pemeriksaan Covid-19 secara massal. Jubir Pemerintah untuk Covid-19 dr. Achmad Yurianto mengatakan, tes tersebut dilakukan melalui Rapid Test atau pemeriksaan imuniglobulin sebagai skrining awal.

"Menggunakan pemeriksaan imunoglobulin sebagai upaya tes skrining awal dan bisa dilaksanakan secara massal adalah sebuah keputusan yang baik," kata dia pada Konferensi Pers di Gedung BNPB, Kamis (19/3/2020) dikutip dari rilis resmi Kementerian Kesehatan.

Metode pemeriksaan virus Corona atau Covid-19 ini memang beberapa macam, dilihat dari sensitivitasnya.

Untuk virus ini, yang paling sensitif adalah pemeriksaan dengan metode molekuler, yaitu menggunakan Polymerase Chain Reaction (PCR).

"Beberapa negara sudah melakukan hal ini dan kita pun juga akan melaksanakannya. Tujuannya adalah untuk secepatnya bisa mengetahui tentang kasus positif Covid-19 yang berada di masyarakat," kata dia.

Yuri menambahkan, nantinya pasien positif akan cukup banyak didapatkan namun tidak seluruhnya dimaknai harus masuk rumah sakit.

"Pada kasus positif dengan tanpa gejala atau kasus positif dengan gejala ringan tentunya akan diedukasi untuk melaksanakan isolasi diri atau self isolation yang bisa dilaksanakan secara mandiri di rumah, tentu dengan dimonitoring oleh petugas Puskesmas atau tenaga kesehatan yang sudah disepakati," paparnya.

Pemeriksaan secara massal itu harus diikuti dengan langkah-langkah sosialisasi dan edukasi tentang bagaimana melaksanakan isolasi diri.

Sudah barang tentu di dalam self monitoring atau pada saat rapid test massal ini akan ditemukan kasus positif disertai gejala-gejala moderat, gejala-gejala sakit yang sedang. Maka tetap harus dilakukan konfirmasi dengan menggunakan Polymerase Chain Reaction (PCR).

"Tetap harus dilakukan konfirmasi dengan menggunakan PCR karena ini menjadi penting. PCR memiliki sensitivitas yang jauh lebih tinggi dibanding pemeriksaan rapid," jelasnya.

Pemeriksaan cepat ini adalah dalam rangka untuk meyakinkan masyarakat apakah dirinya tertular atau tidak.

"Ini beberapa langkah yang harus kita lakukan secara terus menerus simultan, dan inilah yang akan menjadi upaya kita di dalam pengendalian penyakit (Covid-19)," tandasnya.